“Bom Waktu Si Kotak Ajaib”

Oleh : Azhar Nasih Ulwan

Adikku saat ini memiliki hobi unik, senang menirukan aksi perkelahian yang terdapat didalam film-film aksi atau tayangan televisi. Fenomena tersebut tidak asing dikalangan anak-anak zaman sekarang. Komersialisasi siaran televisi menjadi cikal bakal produksi tayangan bobrok yang meracuni siapa saja yang menontonnya. Televisi dengan pengaruhnya yang begitu besar, akan berbahaya apabila menampilkan tayangan negatif karena dapat mempengaruhi paradigma bangsa ini menjadi bangsa yang buruk.

Hanya ada dua pilihan bijak, “Matikan televisi atau pilih tayangan bermutu!”. KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) harus tegas bersikap tanpa pandang bulu demi utuhnya negeri ini. Bila penyiaran televisi tidak mendapat perhatian serius, saya yakin hal ini akan menjadi bom waktu bagi bangsa kita. Lama-kelamaan jika dibiarkan akan membawa ledakan kehancuran. Kita harus meredam ledakannya, bahkan mematikan bom waktu yang kian berjalan mundur!

Bom Waktu Si Kotak Ajaib

“Ciat.. ciat …” bergaya seperti superhero dengan sehelai kain bak sayap yang bergelantungan dipunggungnya, adikku memukul dan menendang sekenanya. Tak ayal aku langsung menangkis dan memiting tubuhnya. Walaupun sudah kukunci erat, adikku memberontak dan berusaha lepas. Hingga akhirnya dia menghentikan aksinya ketika musuhnya (aku) bersedia memohon ampun dihadapannya. Sambil bergaya bak pahlawan yang menang perang, adikku hengkang dari hadapanku. Adikku saat ini memiliki hobi unik, senang menirukan aksi perkelahian yang terdapat didalam film-film aksi atau tayangan televisi.

Fenomena tersebut tidak asing dikalangan anak-anak zaman sekarang. Tak jarang gurauan yang awalnya hanya menirukan gaya petarung di televisi lama kelamaan bisa menjadi perkelahian yang sebenarnya. Bukan hanya soal menirukan gaya petarung, apapun yang terlihat menarik bagi anak-anak, ditirukannya dengan bangga. Suatu ketika saya kaget mendengar berita seorang anak nekat terjun dari lantai 53 sebuah gedung apartemen karena menirukan Superman yang bisa terbang. Anak itu bernama Connor berusia 4,5 tahun, seorang anak gitaris terkenal Eric Clipton.

Fenomena lain yang tak kalah menariknya, tidak sedikit orang tua sekarang yang bangga ketika anaknya yang masih belia dapat menirukan apa yang ditayangkan televisi. Hal tersebut saya rasakan sendiri lewat obrolan tetangga. Contohnya orang tua yang bangga ketika balita laki-lakinya pandai menirukan gaya-gaya personel girl band Cherybelle. Apa jadinya ketika dewasa, saat belia disuguhkan hal-hal yang bisa jadi membuat dia memiliki perilaku feminim padahal dirinya seorang laki-laki.

Televisi yang dibuat pertama kali pada tahun 1923 memberikan perubahan yang luar biasa bagi kehidupan manusia. Informasi dari belahan dunia manapun dapat diakses dengan mudah melalui televisi, terlebih ketika sudah didukung teknologi parabola atau terhubung satelit. Rumah keluarga saya merupakan salah satu dari sekian juta rumah yang memiliki televisi dengan menggunakan jasa saluran berbayar. Ratusan program televisi dapat diakses melalui jaringan tersebut. Hal ini membuat siapa saja akan lebih betah untuk berlama lama didepan televisi melihat berbagai program tayangan menarik mata dari seluruh dunia.

Adik saya salah satu dari sekian banyak anak yang setiap harinya seringkali berasyik ria dengan televisi. Sekali melihat tayangan televisi terutama kartun, maka tak ubahnya seperti patung yang serius menatap layar kaca. Ketika sudah terjebak dengan hipnotis televisi, untuk makan, mandi atau mengikuti perintah orang tua sangat susah. Perintah untuk menjalankan ibadah shalatpun begitu susah dijalankannya ketika sudah asyik dengan televisi. Usianya sudah menginjak 9 tahun, seperti halnya anak-anak pada umumnya yang suka bermain. Tetapi bila sudah didepan televisi, ajakan temannya untuk bermain di luar rumah sering diabaikan, hal ini bisa membuat dia pasif sosial.

Hal tersebut tidak hanya dirasakan oleh adik saya, tidak sedikit dari anak-anak sekarang, terutama yang hidup dikawasan kota terjebak dalam dunia yang disajikan oleh televisi. Bahkan menurut UNICEF anak-anak Indonesia menghabiskan hampir sekitar 5 jam di depan televisi setiap harinya. Dua kali lipat daripada yang disarankan UNICEF bagi kesehatan mental dan fisik anak.

Melihat fakta yang lekat disekitar, dampak tayangan televisi pada umumnya memberikan arus negatif. Perlahan tapi pasti meracuni pikiran yang menontonnya. Bayangkan, jika seorang anak yang memiliki rasa keingintahuan tinggi menonton tayangan-tayangan kekerasan setiap harinya. Bila berungkali terekam dalam pikiran akan menjadi sebuah gagasan atau ideologi dalam hidupnya. Ketika ideologi itu semakin distimulus, otomatis akan melahirkan sikap atau kebiasaan. Contohnya saja kasus si anak ‘Superman’, dengan polos menganggap dirinya seorang superhero yang bisa terbang, karena stimulus yang diberikan televisi menghasilkan sikap keyakinan kepada dirinya sebagai Superman.

Akibat Perbuatan si “Kotak Ajaib”

Komersialisasi siaran televisi menjadi cikal bakal produksi tayangan bobrok yang meracuni siapa saja yang menontonnya. Fakta acapkali diputarbalikkan dengan dusta, dan dusta menjadi fakta. Hal negatif ringan saja disajikan asal menghasilkan berjubel jubel uang. Hal inilah yang dapat merusak pemikiran anak bangsa hingga akhirnya menimbulkan perilaku negatif. Ketika perilaku negatif itu sudah lekat dimasyarakat, maka rusaklah negara ini.

Atas kepentingan komersialisasi, semakin banyak hal negatif mewarnai dunia layar kaca. Bisa anda koreksi satu persatu dan hitung berapa banyak presentase hal negatif yang disajikan daripada hal positif. Padahal, hampir setiap rumah yang kita temui di Indonesia setidaknya memiliki satu televisi, bahkan ada yang memiliki dua atau lebih. Sehingga mudah saja tayangan negatif merasuki paradigma masyarakat, bagaikan virus yang bisa membuat wabah penyakit.

Dahulu memang stasiun televisi di Indonesia hanya TVRI yang menyajikan berita-berita penting. Lantas muncul beberapa stasiun televisi, salah satunya TPI (Televisi Pendidikan Indonesia), dengan misi menyajikan siaran yang mendidik. Tetapi, siapa sangka pada akhirnya menyiarkan acara-acara tak mendidik dan bobrok seperti dangdut yang mengumbar aurat hingga akhirnya ditutup dan diakuisisi oleh perusahaan lain.

Efek negatifnya bagi anak, dengan sering lamanya menonton televisi membuat anak pasif secara sosial. Anak akan jarang bergaul dengan dunia nyata, lebih banyak berimajinasi dengan dunia televisi. Ketika menontonpun sang anak dalam posisi pasif, hanya berdiam diri menerima informasi digital yang disampaikan. Tentu ini berdampak secara fisik bagi kesehatan sang anak. Si anak akan lebih memilih menonton televisi ketimbang belajar atau membaca, karena aktivitas menonton mudah saja dilakukan. Apa jadinya bila agen perubahan masa depan bangsa tidak bergiat untuk belajar, hari esok tentu akan suram menanti.

Tayangan dan berita kekerasan di media meningkatkan kegelisahan, ketakutan, dan perilaku agresif, serta masalah pendidikan dikalangan anak-anak. Tidak heran anak-anak zaman sekarang ketika diperingati akan kesalahannya malah membangkang bahkan melawan. Masalah kekerasaan tidak hanya persoalan diranah dunia anak, bahkan kasus kekerasan orang dewasa seperti kisruh demonstrasi, tawuran pelajar, dan pembunuhan kian menjadi hobi masyarakat kita. Sebut saja penembakan anggota POLRI, pembunuhan Sisca di Bandung, pembantaian Lapas Cebongan, Tawuran antar masyarakat dan masih banyak lagi.

Tayangan seperti sinetron dan (un)reality masih menjadi primadona dimasyarakat. Saya menilai tayangan sinetron Indonesia sebagian besar mengandung unsur pendidikan yang buruk. Sinetron favorit remaja yang menggambarkan kehidupan di sekolah seringkali menonjolkan hal-hal berbau romantisme. Sekolah kerap dijadikan tempat untuk menyemai romantisme dengan lawan jenis, bukan malah sebagai tempat belajar. Semangat seorang remaja yang keren dan sukses bukan digambarkan sebagai remaja yang taat dengan berbagai aturan dan memiliki prestasi tinggi, melainkan remaja yang sukses memiliki pacar dengan paras cantik entah bagaimanapun caranya. Bukankah hal ini mempengaruhi orientasi kehidupan remaja?

Belum lagi tayangan sinetron telenovela yang digemari oleh ibu-ibu, memiliki persuasi terhadap sifat buruk yang banyak. Entah itu mencibir, menggosip, berbohong, berlaku licik dan lain sebagainya. Ditambah figur-figur dalam sinetron, walaupun berjubah seorang ahli agama tak ubah layaknya profokator kerusuhan, padahal pendidikan yang paling ampuh adalah melalui teladan. Figur tersebut ditemui seperti dalam sinetron “Para Pencari Tuhan”. Apa jadinya bila yang menjadi teladan anak bangsa adalah figur semacam itu?

Figur semacam itu tak hanya tampil dalam sinetron, hampir seluruh program komersial untuk menarik minat penonton ditampilkan figur yang nyeleneh. Sebut saja seorang presenter dengan inisial OS dalam program “Dahsyat” sangat laris diberbagai program televisi. Walaupun jelas dia adalah laki-laki, tetapi perilakunya kerap meniru perempuan atau berperilaku banci. Selain itu, pelecehan verbal terhadap kawan dalam satu programnyapun sering dilakukan. Hal ini bisa menimbulkan krisis identitas bagi masyarakat kita. Ataupun figur seorang presenter wanita berinisial S, dengan program di salah satu stasiun televisi yaitu “Show_imah”, presenter tersebut kian mewarnai sajian layar kaca yang nyeleneh. Perilaku berlebihan dan minim etika sering ditampilkan oleh presenter tersebut, seperti tertawa sekencang-kencangnya, berguling-guling dan jungkir balik, padahal dia adalah seorang wanita dan seorang ibu. Sikap kewanitaan serta sopan santun kerap tidak ditampilkan.

Atmosfer politik Pemilu 2014 tentu ikut andil dalam dunia pertelevisian belakangan ini. Bahkan pemilik perusahaan-perusahaan televisi ikut terjun dalam gemerlap Pemilu 2014, baik mencalonkan diri menjadi Presiden ataupun Wakil Presiden. Saya tidak tahu, konspirasi seperti apa yang akan terjadi demi mewujudkan suksesnya jalan politik si pemilik stasiun televisi. Bisa jadi program yang disiarkan sudah tidak netral dan menyajikan berita yang kurang benar untuk masyarakat.

Budaya-budaya barat yang ditayangkan televisi dapat menimbulkan gegar budaya (cultural shock) bagi masyarakat kita, terutama pemuda. Karena pemuda yang memiliki potensi tinggi untuk mengadopsi budaya tersebut. Adegan dewasa yang menggambarkan budaya pergaulan barat kerap ditampilkan dalam film-film di televisi buatan negara barat. Belum lagi program televisi dari barat yang saat ini mudah diakses. Kebiasaan minum minuman keras pun kerap ditampilkan, ini memberikan gambaran bahwa minuman keras adalah hal biasa dan boleh. Padahal jelas hal ini tidak sesuai dengan budaya yang kita miliki. Banyak berita di negeri ini yang menyajikan fakta minuman keras berujung pada pembunuhan, pemerkosaan atau hal mengerikan lainnya. Adapula budaya berpakaian minim, padahal sudah jelas negara kita memberlakukan undang-undang pornografi.

Berita korupsi, kriminalitas, gosip berbalut kebohongan dan berita negatif lainnya perlahan menggerogoti idiologi bangsa ini. Jarang kita mendengarkan berita positif pembangun optimisme bangsa. Inilah penjajah kontemporer bangsa ini, pesimistis dan lunturnya rasa percaya diri. Berbagai keterpurukan Indonesia menjadi doktrin pesimistis yang disajikan televisi. Hal ini membuat bangsa kita diliputi pesimistis yang membludak. Tak hanya itu, berita dalam siaran televisi terlalu banyak menyajikan hal-hal negatif dibandingkan hal-hal positif bangsa ini. Bukan malah mempersatukan, justru dapat menimbulkan perselisihan dalam tubuh bangsa ini. Berita kerusuhan, pembunuhan atau pemerkosaan berulang-ulang diulas bahkan ditayangkan dalam investigasi khusus, sedang dikemanakan berita-berita prestasi bangsa ini yang dapat membangun optimisme dan nasionalisme?

Bangsa ini semakin berpenyakit dengan banyaknya virus-virus bobrok yang ditebarkan oleh si Kotak Ajaib. Saya menyebutnya sebagai kotak ajaib karena pengaruhnya yang begitu luar biasa. Masyarakat dengan mudahnya dapat dihipnotis dengan tayangan murahan dan penuh kedustaan. Ini merupakan pembodohan terselubung yang dilakukan secara jama’ah. Perlahan tapi pasti masyarakat kita seperti menderita penyakit yang mematikan, waktu demi waktu stadium penyakit tersebut kian meningkat. Hingga suatu waktu nanti, meledaklah penyakit tersebut menjadi sebuah kehancuran.

Bertindak Preventif dan Represif

Ironi memang ketika dalam suatu situs surat kabar, sempat saya baca salah satu komentar peneliti dari luar negeri “I’ve been in many households in Indonesia that have a dirt floor, but they also have a television.” Kungkung kebodohan kian kuat memenjarakan bangsa. Tayangan televisi menjadi konsumsi favorit masyarakat bangsa ini, tidak terkecuali mayarakat menengah kebawah.

Si Kotak Ajaib tak akan berhenti memberikan pengaruhnya kepada masyarakat kita, selama komersialisasi dan kapitalisme menjajah ranah tersebut. Tentu hal tersebut secara tidak langsung menjajah negeri kita dalam kungkung kebodohan. Berbagai tindakan harus segera kita lakukan, demi utuhnya bangsa ini, kini hingga masa mendatang. Tindakan tersebut dapat berupa pencegahan maupun tindakan langsung ketika kebodohan terlihat jelas melakukan persuasi dialayar kaca.

Tentu kita bisa mencegah dampak negatif si Kotak Ajaib dengan membatasi keluarga kita dari tayangan yang tak bermutu. Tetapi kita juga perlu bijak, karena tidak semua tayangan televisi mengandung unsur negatif. Masih terdapat unsur positif yang bisa kita porsikan untuk konsumsi keluarga. Hanya ada dua pilihan bijak, “Matikan televisi atau pilih tayangan bermutu!”. Pencegahan seperti ini tentu butuh ketegasan agar nantinya menjadi aturan dan kebiasaan yang membawa kearah positif.

Selain itu kita memiliki KPI (Komisi Penyiaran Indonesia). Tapi fungsi yang dijalankan dirasa sangat kurang. Karena masih banyak tayangan ditelevisi yang dapat lolos penyiaran padahal mengandung unsur negatif dan minim etika. KPI harus tegas bersikap tanpa pandang bulu demi utuhnya negeri ini. Selain itu, fungsi yang telah dicanangkan harus dijalankan dan kita dukung sepenuh hati, seperti dalam slogannya “Jadikan penyiaran Indonesia yang sehat, bermanfaat dan bermartabat”. Bila penyiaran televisi tidak mendapat perhatian serius, saya yakin hal ini akan menjadi bom waktu bagi bangsa kita. Lama-kelamaan jika dibiarkan akan membawa ledakan kehancuran. Kita harus meredam ledakannya, bahkan mematikan bom waktu yang kian berjalan mundur!

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *