Pengumuman Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders-Jawa Timur

Selamat kepada 50 calon peserta terpilih pelatihan School for Nation Leader 1 “Pemimpin Muda dengan Jati Diri KeIndonesiaan”

Berikut ini adalah Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders 1-Jawa Timur

No Nama  Instansi
1 Agus Hermawan Santoso Universitas Negeri Surabaya
2 Ahmad Iqbal Hamamy Institut Teknologi Sepuluh Nopember
3 Ahmad Ricky Nazarrudin Institut Teknologi Sepuluh Nopember
4 Akhmad Mujib PENS
5 Alfan Syukran Universitas Negeri Surabaya
6 Angga Lestiana Putra Universitas Muhammadiyah Ponorogo
7 Anisa Fitria Universitas Jember
8 Ardiansyah Bagus Suryanto IAIN Sunan Ampel
9 Atikah I Winanyu Universitas Brawijaya
10 Bima Anditya Prakasa Universitas Airlangga
11 Dimas Agil Ariyanto Universitas Airlangga
12 Bambang Febriyanto Universitas Diponegoro
13 Etika Rosana Fitri IPPNU Jawa Timur
14 Fajrul Falah Farhany Universitas Gajah Mada
15 Fikri Zuledy Pamungkas Universitas Jember
16 Idya Rachmawati Universitas Gajah Mada
17 Ilham Ja’far Robbani PENS
18 Isnaini Qurroti A’yuni Universitas Brawijaya
19 Isrofil Amar Institut Teknologi Sepuluh Nopember
20 Khafidh Tri Ramdhani Universitas Nusa Cendana Kupang
21 Moch. Ilham Septian Hadi Universitas Brawijaya
22 Mohammad Wirda Ari Sanjaya Universitas Airlangga
23 Muhamad Zainuri Universitas Jember
24 muhammad daniel savariella Universitas Brawijaya
25 Muhammad Fauzi IKIP PGRI Madiun
26 Nurul Hidayati UIN Sunan Ampel Surabaya
27 Oktaviana Alfazriyah Universitas Negeri Surabaya
28 Oktaviana Retna Ningsih Universitas Airlangga
29 Putri Maulidyah UIN Sunan Ampel Surabaya
30 Ririn Dwi Ariyani Universitas Brawijaya
31 Rizal Angga Institut Teknologi Sepuluh Nopember
32 Rizki Amalia Universitas Brawijaya
33 Sakinah Nur R Universitas Muhammadiyah Malang
34 Setyo Pambudi Universitas Merdeka Madiun
35 Sidik Jauhari Universitas Islam Balitar Blitar
36 Siti Aisyah Universitas Dr Soetomo
37 Sunali Agus Eko Purnomo Universitas Airlangga
38 Winda Zuwita Resti Universitas Brawijaya
39 Yuyun Kusmilawati Universitas Brawijaya
40 Zamzam Nurrwahidin A Universitas Jember
41 Aisyah Wulansari Rahajeng Universitas Jember
42 Anca Laika Universitas Airlangga
43 Aryo Bayu Sukarno Universitas Airlangga
44 Rizki Hidayaturrochman Institut  Agama Islam Ibrahimy Sukorejo-Situbondo
45 Rozana Firdausi Institut Teknologi Sepuluh Nopember
46 Sabbihal Husni Universitas Brawijaya
47 Shifa Fauziyah Universitas Airlangga
48  Shofiyyatul Ummah Universitas Negeri Malang
49 Rico Pahlawan Universitas Airlangga
50 Yuliana Nike Ndalumau Universitas Brawijaya

Note:

Bagi peserta yang terpilih harap konfirmasi ke Billy 085745138994 (sms/WA)
dengan format : Nama_Asal Kampus_Kontrak Belajar_bersedia membayar biaya akomodasi 150rb/paling lambat tanggal Hari Sabtu 28 Mei 2016 pukul 17.00 WIB
Biaya dapat di transfer ke 5899-01-019796-53-1
BRI An faisal hidayatullah

Pengumuman Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders-Sulawesi

Selamat kepada 50 calon peserta terpilih pelatihan School for Nation Leader 1 “Pemimpin Muda dengan Jati Diri KeIndonesiaan”

Berikut ini adalah Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders 1-Sulawesi

Nama  Universitas
Hasrullah UIN Alauddin Makassar
Haidir Ali Universitas Hasanuddin
Muthi Syahidah Arifuddin Universitas Hasanuddin
Nurl Fadilla Utami Universitas Halu Oleo
Hartina Mahardhika Universitas Hasanuddin
Derick Christopher Universitas Halu Ole
Mutmainnah Sari Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
Afdalis Universitas Hasanuddin
Adriani Universitas Negeri Makassar
Muhammad Ikbal Universitas Negeri Makassar
Febrianto Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
Maharanny Puspaningrum Universitas Hasanuddin
Raniansyah Universitas Hasanuddin
Arman Universitas Muhammadiyah Makassar
Ummu Khaerah Irsyam  UIN Alauddin Makassar
Zulfikar Islahqamat Unhas
Akbar. M Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
M Syawal Hasan  Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi TDN
Andi Nur Fitrah Universitas Hasanuddin
Muhammad Yunus Universitas Hasanuddin
Muh.Hanif Muzakir Universitas Hasanuddin
Selviani Aulyah Universitas Hasanuddin
Rajab Muzakar Universitas Hasanuddin
Bachrudin K. Una  Universitas Negeri Gorontalo
Darmayanti Haedar Universitas Hasanuddin
Chairil Anwar  PPS Umi Makassar
Elika Niquisa Anggraini  UIN Alauddin Makassar
Indrawan Universitas Negeri Makassar
Susilawati. Bs Universitas Negeri Makassar
Bagus Wawan Setiawan UNHAS
Sulaiha Tahir Universitas Hasanuddin
Jamaluddin Gesrianto Universitas Negeri Makassar
Algha Sanjaya Universitas Negeri Makassar
Hefry Purnawansyah Universitas Hasanuddin
Agus Herdianto Universitas Hasanuddin
Sarwinda Universitas Negeri Makassar
Nurhikma UIN Alauddin Makassar
Tauhidah Bachtiar Universitas Negeri Makassar
Handiswan Universitas Negeri Makassar
Abd. Akbar  Stmik Dipanegara Makassar
Muhammad Syahruddin Nawir  Universitas Hasanuddin
Fadhil Syam  UIN Alauddin Makassar
Muhammad Afdal Universitas Hasanuddin
Muhammad Arifai Universitas Hasanuddin
Widya Suryati Sukri  Pendidikan Fisika/Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)
Hardianti Hafid Universitas Hasanuddin
Nuraima Rahma Universitas Negeri Makassar
Kami Sahruddin Universitas Tadulako

Note:
Bagi peserta yang terpilih harap konfirmasi ke suci (082396200071 line/wa/telpon/sms)
dengan format : Nama_Asal Kampus_Kontrak Belajar_bersedia membayar biaya akomodasi 150rb/paling lambat tanggal Hari 27 Mei 2016 pukul 17.00 WITA
Biaya dapat di transfer melalui Bendahara panitia
1740000001537 a.n : A. Ilah Nurfalah (mandiri)
No. Hp : 082357777402.

Pengumuman Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders-Sumatera

Selamat kepada 50 calon peserta terpilih pelatihan School for Nation Leader 1 “Pemimpin Muda dengan Jati Diri KeIndonesiaan”

Berikut ini adalah Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders 1-Sumatera

NO Nama Lengkap Universitas
1 Tibrani Universitas Syiah Kuala
2 Siti Nur Aisyah Universitas Riau
3 Ahmad Universtas Sriwijaya
4 Amir Hamzah Institut Teknologi Medan
5 Wahyu Alfath Firdaus Universitas Andalas
6 Surya Gandi AS Universitas lampung
7 Vina Syafrianti Universitas Syiah Kuala
8 Riki Rahman UIN SUSKA RIAU
9 Deya Mahardika Universitas Lampung
10 Desi Isra Maya Sari Hasibuan Universitas Negeri Padang
11 Andre Rianda Univeritas Andalas
12 Alamsyah Universitas Sriwijaya
13 Halimah Tusya Diah Univeritas Andalas
14 Hari Novar Universitas Muhammadiyah Riau
15 Laila Syifa Rahmi Universitas Malikussaleh, Aceh
16 Wanti Nur Jadidah Universitas Syiah Kuala
17 Ria Puspita Sari Universitas Bung Hatta
18 Sri Handini Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta
19 Hazzah Rawani Vaulin STIE SUMBAR PARIAMAN
20 Muhammad Khairi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara
21 Irna Willy Indrayani  UIN- Sumatera Utara
22 Nanda Rusmana Universitas Sumatra Utara
23 Teguh Pambudi Universitas Riau
24 Riky Agung Prasetyo Universitas Bung Hatta
25 M. Haris Munandar Universitas Syiah Kuala
26 Nadia Permata Sari Universitas Malikussaleh
27 Toni Arya Dharma Universitas Sumatera Utara
28 Purnama Nasution Universitas Sumatera Utara
29 Agung Wisandi Universitas Riau
30 Karmila Universitas Syiah Kuala
31 Nurrahma Dewi Universitas Riau
32 Isronuddin Hasibuan Universitas Sumatera Utara
33 Nurhayati Universitas Malikussaleh
34 Titik Karomah Universitas Riau
35 Siska Sofianti Universitas Andalas
36 Fikri UIN Palembang
37 Saufie Fitra Arrijal Universitas Sumatera Utara
38 Nurjamaliah Universitas Riau
39 Dani Pramana Damanik Universitas Sumatera Utara
40 Bangun Suryadi Universitas Riau
41 Vigestha Repit Dwi Yarda Universitas Bangka Belitung
42 A. Fajri Alvi Universitas Negeri Padang
43 Deges Ningtias Universitas Andalas
44 Ilham syahputra Universitas Sumatera Utara
45 Tengku Novenia Yahya Universitas Riau
46 Khairunnisa Universitas Negeri Medan
47 M. Irvan  Universitas Andalas
48 Gusti Fauzi  Universitas Andalas
49 Nofriandi  Universitas Andalas
50 Muhammad Ikram Irvanda Universitas Syiah Kuala

 

 

Note:
Bagi peserta yang terpilih harap cek emailnya masing-masing

Pengumuman Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders-DI Yogyakarta

 

Selamat kepada 50 calon peserta terpilih pelatihan School for Nation Leader 1 “Pemimpin Muda dengan Jati Diri KeIndonesiaan”

Berikut ini adalah Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders 1-DI Yogyakarta

No Nama Lengkap Universitas
1 Aad Alief Rasyidi Baking Universitas Islam Indonesia
2 Ach. Fatayillah Mursyidi Universitas Sebelas Maret
3 Alfan Alfian Universitas Gadjah Mada
4 Andi Ari Setiawan A. Universitas Gadjah Mada
5 Anik Ida Riyanti Universitas Sebelas Maret
6 Annisa Nur Salam Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
7 Ardhi Maulana Fajrin Universitas Gadjah Mada
8 Asik Hanita Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
9 Ayuseptiani Asari Putri Universitas Gadjah Mada
10 Azizah Sakinul Iman Universitas Ahmad Dahlan
11 Bimo Wicaksono Universitas Gadjah Mada
12 Desi Amalia Fenyka Universitas Gadjah Mada
13 Digita Amanati Nurrohmah Universitas Gadjah Mada
14 Ecky Imamul Muttaqin Universitas Sebelas Maret
15 Eva Afifah Institut Teknologi Bandung
16 Fajrul Falah Farhany Universitas Gadjah Mada
17 Farhan Noer Widagdo Universitas Gadjah Mada
18 Farichah Fatichaturrohmah Universitas Ahmad Dahlan
19 Frida Kusumastuti Universitas Negeri Yogyakarta
20 Hana Anisa Universitas Gadjah Mada
21 Herni Putrianti Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
22 Iqbal Universitas Islam Indonesia
23 Jauza Akbar Krito Universitas Gadjah Mada
24 Karunia Huda Syahrtia Harahap Universitas Ahmad Dahlan
25 Khabibah Universitas Gadjah Mada
26 Layla Hasanah Universitas Negeri Yogyakarta
27 Majid Dento Winoto Rekso Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan
28 Muhammad Amrial Universitas Sebelas Maret
29 Muhammad Fatwa Arief Universitas Atmajaya Yogyakarta
30 Muhammad Hafidz Ridlo Universitas Negeri Yogyakarta
31 Najih Muhammadiy Universitas Gadjah Mada
32 Niesa Hanum Mistoro Universitas Gadjah Mada
33 Nur Azis Hidayatulloh Universitas Negeri Yogyakarta
34 Nursiah Yuniarti Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
35 Puguh Dwi Kuncoro Universitas Teknologi Yogyakarta
36 Rahayu Putri Utami Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
37 Reisida Kumala Putri Universitas Sebelas Maret
38 Rini Anggriani Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
39 Robist Hidayat Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
40 Rofi Aulia Rahman Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
41 Ruwaidah Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
42 Salmaa Awwaabiin Universitas Sebelas Maret
43 Santi Wulandari Universitas Negeri Semarang
44 Singgih Laksana Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan
45 Siti Fatonah STMIK Duta Bangsa Surakarta
46 Siti Nur Aisyah STMIK AMIKOM
47 Umi Sholihah Universitas Negeri Yogyakarta
48 Wahyu Adiningsih Universitas Gadjah Mada
49 Wisnu Al Amin Universitas Gadjah Mada
50 Yogawati Universitas Gadjah Mada

Note:
Bagi peserta yang terpilih harap konfirmasi ke Bowo (0896 7389 9234)
dengan format : Nama_Asal Kampus_bisa hadir full/tidak_bersedia membayar biaya akomodasi 100rb/tidak
Maksimal tanggal 23 Mei 2016 pukul 20.00 WIB

Pengumuman Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders-Jawa Tengah

Selamat kepada 50 calon peserta terpilih pelatihan School for Nation Leader 1 “Pemimpin Muda dengan Jati Diri KeIndonesiaan”

Berikut ini adalah Hasil Seleksi Peserta School for Nation Leaders 1-Jawa Tengah

No Nama Lengkap Universitas
1 Muchamad Dias Anang Setiawan Universitas Jendral Soedirman
2 Muhammad Anis Universitas Islam Sultan Agung
3 Andika Anjas Prasetyo Universitas Tidar
4 Suharsono IAIN Salatiga
5 Mario Prakoso Universitas Muhammadiyah Surakarta
6 Novi Tristiawan Universitas Diponegoro
7 Rizky Amalia Politeknik Kesehatan Kemenkes Surakarta
8 Bintoro Wisnu Prasojo Universitas Kristen Satya Wacana
9 Izza Rifki IAIN Salatiga
10 Yusrina Luthfi Hanifah Universitas Sebelas Maret
11 Afidlul Umam ,S.KEP.,Ns Universitas Islam Sultan Agung
12 Fajar Aji Pamungkas Universitas Tidar
13 Zahra Nur Fatma Universitas Sebelas Maret
14 Priyani latif Universitas Negeri Semarang
15 Khusnalibah Universitas 17 Agustus 1945 Semarang
16 Muhammad Zamzami Universitas Wahid Hasyim
17 Maulana Fajar Nurhadi

Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan Tegal

18 Irvan Nugraha Putra Ikatan Remaja Kartika Jaya
19 Hanat Futuh Nihayah IAIN Purwokerto
20 Andika Y. Pattisina Universitas Negeri Semarang
21 Mujito IAIN Salatiga
22 Sheila Chaerunnisa Universitas PGRI Semarang
23 Fadli Rais UIN Walisongo
24 Waenoful UIN Sunan Kalijogo
25 Arum Sekar Kinasih Universitas Sebelas Maret
26 Windu setiawan Universitas Muria Kudus
27 Ikka Nurlita Universitas Negeri Semarang
28 Durrotun Ekha An Nuur Universitas Jendral Soedirman
29 Zuhdi Alvian STT Telkom Purwokerto
30 Ismanu Eko Budiyanto IAIN Surakarta
31 Isnaini Roro Pertiwi Universitas Islam Sultan Agung
32 Muhamad Ali Ma’sum IAIN Purwokerto
33 Doni wicaksono Universitas Sebelas Maret
34 Jayanti Rizqi Novianka Putri Politeknik Negeri Semarang
35 Muhammad Syah Fibrika Ramadhan IAIN Purwokerto
36 Imam Oktariadi Universitas Diponegoro
37 Halwa Latief Naja Universitas Sebelas Maret
38 Dyana Ulfach Universitas Negeri Semarang
39 Yogi Agung Setiawan Universitas Muhammadiyah Surakarta
40 Widyowati Universitas Islam Sultan Agung
41 Dwi Retno Ayunita Universitas Diponegoro
42 Teti Andrianingsih STT Telkom Purwokerto
43 Umi Thoifah Amalia Universitas Negeri Semarang
44 Muhammad Fikri Fauzan Universitas Sebelas Maret
45 Rafi Nanda Faizal Universitas Wahid Hasyim
46 Mustaq Zabidi Universitas Muhammadiyah Surakarta
47 Rian Rifqi Ariyanto Universitas Negeri Semarang
48 Muhammad Khoirurriza Universitas Diponegoro
49 Galuh setia wardhani IAIN Purwokerto
50 Himmatul Ulya Universitas Wahid Hasyim

 

 

Menumbuhkan Kembali Semangat Berilmu

Oleh : Dede Ela triana

“Hidupnya pemuda adalah dengan ilmu dan taqwa. Jika tidak ada keduanya dalam diri seorang pemuda, takbirkan saja 4 kali sebagai tanda kematiannya.”

Sangar. Pertama kali kesan yang saya terima ketika membaca untaian kalimat Imam Syafi’i diatas. Bagaimana mungkin seseorang dianggap telah mati karena hidupnya tidak diisi dua hal tersebut: Ilmu dan Taqwa. Tetapi setelah saya renungi, apalah lagi yang harus diisi oleh kehidupan seorang pemuda yang dalam catatan sejarah selalu dielu-elukan keberadaannya dan selalu menjadi hal yang menarik untuk diperbincangkan, selain kedua hal tersebut.

Sebelum membahas lebih lanjut, akan lebih afdhal jika saya menghadirkan sesosok pribadi yang karenanya bisa kita jadikan cermin permata untuk diri.

Satu waktu di Madinah, di majelis Imam Malik yang selalu ramai oleh murid-muridnya yang hendak belajar kepadanya, ramai suara seseorang dari luar masjid berteriak tiba-tiba, “Lihat! Ada gajah!” ia berteriak sambil menunjuk ke arah datangnya gajah. Orang-orang di Madinah penasaran karena disana, melihat gajah merupakan sesuatu yang luar biasa, pun termasuk murid-murid Imam Malik. Mereka berlarian menuju pintu masjid hendak melihat seperti apa bentuk asli gajah. Tetapi ada seorang murid, yang tetap terduduk khusuk nan takzim memperhatikan sang Guru yang juga tetap duduk di tempatnya. Anak itu tidak terpengaruh dengan suasana yang terjadi di sekitarnya.

Anakku, kau tidak ikut serta melihat gajah? Sudah pernah kah kau melihat gajah?” tentu saja sang Guru bertanya heran.
Masih dengan takzimnya anak itu menjawab, “Belum, Syaikh.”
“Lalu?”
Hanya saja, aku datang dari Andalus kesini adalah untuk menuntut ilmu pada Syaikh, bukan untuk melihat gajah,” jawabnya teguh.

Yahya bin Yahya Al-Laits nama sang murid tersebut. Kelak, kitab Al muwatha karyanya menjadi yang paling dirujuk.

Tak akan pernah kau dapati ilmu, kecuali dengan enam yang harus kau miliki,” begitulah dalam salah satu syair yang masyhur Imam Syafi’i. Dan kelanjutan syair ini kita tahu, “kecerdasan, semangat, kesungguhan, pengorbanan, membersamai guru dan panjangnya waktu.

Kisah Yahya bin Laits, bukan hanya tentang suka atau tidak suka melihat gajah, tetapi lebih dari itu. Kisah tersebut merangkum enam hal yang dikatakan oleh Imam Syafi’i. Ia seorang pembelajar yang datang dari jauh untuk melakukan rihlah ilmu–pada saat itu, rihlah ilmu merupakan satu hal yang sudah menjadi tradisi–. Andalus-Madinah, bukan jarak yang dekat. Jiwa, harta, dan waktu menjadi keharusan untuk dikorbankan. Belum lagi meninggalkan keindahan Andalus menuju padang tandus. Tetapi tekadnya untuk mengeja setiap ilmu dari Allah membuat segala pengorbananya tak berarti apa-apa

Yahya bin Yahya adalah sebuah contoh, bahwa dalam perjalanan menuntut ilmu ada banyak godaan yang akan kita jumpai, Barangkali godaan itu berupa kemalasan, main-main, jalan-jalan tidak bermanfaat, pacaran dan semacamnya dan saat godaan itu datang hal pertama yang harus kita lakukan adalah mengelola hati kita agar teguh pada niat awal kita menuntut ilmu, bukan menerima godaan tersebut dengan tangan terbuka dan menyambutnya dengan sukacita. Waktu kita terlalu berharga jika hanya untuk meladeni hal-hal semacam itu sedangkan ilmu Allah lebih banyak dari waktu yang tersedia. Bergegaslah meraihnya, bergegaslah belajar. Ada banyak orang-orang yang membutuhkan uluran tangan orang-orang berilmu lagi shalih. “Tak ada yang lebih agung di bawah derajat kenabian,” demikian Sufyan Ats-Tsauri mengungkapkan, “selain belajar dan mengajarkan”. Jika kita terus menunda waktu belajar kita, akan ada banyak sekali kebaikan yang tertunda sedangkan diluar sana kebatilan terus merengsek melaju merapatkan shaff mereka dengan sangat terorganisir. Bukankah kebatilan yang teroganisir dengan baik akan mampu mengalahkan kebaikan yang carut marut? Dan sesuatu yang terorganisir tak lepas dari ilmu yang dimiliki oleh orang-orang di dalamnya.

Maka, jika suatu saat nanti godaan itu datang, teguhlah pada niat dan cita-cita awalmu. Ilmu Allah lebih banyak dari waktu yang tersedia, kawan. Bergegaslah!

Wacana Gabung TPP: Agenda Besar Yang Minim Atensi Publik

Negara anggota Trans-Pacifik Parnership. Sumber : http://saigoneer.com

Oleh : Mukhamad Suzianto

Dinamika sosial-politik Indonesia pasca reformasi berjalan dengan sangat cepat. Isu dan juga masalah-masalah dalam hidup bernegara silih berganti, sulit membedakan isu atau masalah mana yang tergolong penting dan luar biasa bagi negeri ini ketika isu atau masalah tersebut begitu banyak dan melibatkan seluruh elemen bangsa. Dalam waktu yang bersamaan, reformasi memberikan kesempatan kepada rakyat untuk lebih lantang menyuarakan aspirasi untuk merespon setiap kebijakan yang dibuat pemerintah. Hanya saja menurut hemat penulis, terdapat kecenderungan masyarakat Indonesia masih disibukan dengan isu-isu klasik yang tidak kunjung usai seperti isu agama (perbedaan syiah-sunni, muslim-non muslim, dll.), ideologi negara maupun bentuk negara yang seharusnya sudah selesai ketika founding father menyepakati Undang-Undang Dasar 1945 sebagai konstitusi Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Ditengah sibuknya masyarakat mengkritisi kebijakan pemerintah terkait isu klasik sebagaimana disebutkan diatas, kebijakan pemerintah menyangkut sektor lain seperti ekonomi dan teknologi seakan terabaikan. Dapat kita amati -dengan melihat pemberitaan media, opini public yang berkembang dan trending topics dalam media sosial- minat masyarakat untuk merespon kebijakan pemerintah menyangkut ekonomi baik domestik maupun internasional masih cukup rendah. Termasuk rendahnya animo masyarakat dalam menanggapi kebijakan pemerintah terkait kerjasama ekonomi internasional, padahal dampak yang ditimbulkan dari kebijakan ini cukup besar bagi perekonomian Indonesia. Respon masyarakat biasanya bersifar reaksioner, ketika kebijakan sudah mendekati untuk diimplementasikan, seperti pengalaman Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) yang baru ramai ketika mendekati tahun 2015.

Untuk saat ini, salah satu isu kerjasama ekonomi internasional yang kurang mendapatkan perhatian publik adalah wacana pemerintah Jokowi akan keikutsertaan Indonesia dalam Kemitraan Trans-Pasifik (Trans Pacific Partnership/TPP). TPP yang beranggotakan Amerika Serikat, Kanada, Australia, Selandia Baru, Malaysia, Singapura, Jepang, Meksiko, peru, Vietnam, Brunei Darussalam dan Chili merupakan kerjasama Comprehensive-Hight Quality yang bertujuan menciptakan Free Trade Area di kawasan pasifik. Berawal dari pernyataan Presiden Jokowi pada kunjungannya ke Amerika Serikat November 2015 lalu. Wacana ini menarik untuk ditelusuri mengingat dampak yang dapat ditimbulkan sangat besar bagi bangsa indonesia.

Meskipun dalam kunjungan ke Amerika pada Februari 2016 sikap Presiden Jokowi sedikit melunak dalam menanggapi masalah TPP, namun bagi penulis wacana gabung TPP sangat menarik untuk dicermati dan tetap harus kita kawal karena memiliki dampak yang sangat besar. Menurut hemat penulis wacana keikutsertaan dalam TPP menjadi sangat menarik disebabkan beberapa hal. Pertama, sikap presiden Jokowi bersebrangan dengan presiden sebelumnya yang mengatakan bahwa bergabung dengan TPP bukanlah prioritas Indonesia; kedua, pernyataan ini dibuat ditengah hubungan ekonomi Indonesia yang sedang mesra dengan Tiongkok. Ketiga, kebijakan ini merupakan langkah berani -jika tidak boleh disebut nekat- mengingat konsekuensi yang harus diterima Indonesia bila bergabung dalam skema kerjasama kawasan ini. Mempertimbangkan tiga poin diatas, kiranya publik Indonesia lebih pro-aktif memberikan masukan ataupun “peringatan” kepada pemerintah sebelum keputusan final diambil oleh presiden.

Untuk yang pertama, mengapa perbedaan sikap presiden Jokowi dan mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menarik untuk dibahas? Bila kita telusuri latar belakang (modal politik) kedua pemimpin ini sangatlah berbeda. Presiden SBY yang dikenal dengan ekonomi terbuka dan bahkan menurut beberapa kelompok dianggap sebagai pemimpin neo-liberalis dan sangat berorientasi pada pasar bebas justru masih berpikir panjang untuk turut ambil bagian dalam TPP. Sedangkan presiden Jokowi yang background politiknya dari kelompok nasionalis (dalam masa kampanye memakai ide-ide Bung Karno) justru lebih terbuka dengan pasar bebas. Sikap politik presiden Jokowi ini jelas kontras dengan cita-cita politik tokoh yang selama ini menjadi panutannya.

Sulit dibantah juga bahwa TPP merupakan rayuan menggiurkan bagi Indonesia, terlebih Indonesia secara geo-politik berada pada posisi sangat strategis. Indonesia bisa nenjadi penghubung antara negara anggota seperti antara Jepang dengan Australia maupun Australia dengan negara anggota TPP di kawasan Asia Tenggara. Dalam ekonomi global pun TPP sangat mencolok perannya, total negara anggota TPP menyumbangkan 38% total GDP dunia, 40% perdagangan dunia yang mencakup 11% populasi dunia. Angka-angka ini menunjukan besarnya potensi yang dimiliki TPP, meskipun idealnya tetap harus dipertimbangkan keuntungan maupun kerugian yang akan diterima oleh Indonesia secara matang.

Kedua, mengenai sikap politik yang dibuat ditengah hubungan dekatnya Indonesia dengan Tiongkok yang sempat memunculkan kekhawatiran dari beberapa kelompok bahwa sikap Indonesia untuk bergabung dengan TPP akan mengganggu hubungan ini. Hal ini tidak lepas dari pedapat beberapa analis yang mengatakan bahwa TPP yang dimotori Amerika Serikat adalah bentuk upaya untuk mengurangi pengaruh (ekonomi) Tiongkok di kawasan pasifik dalam bahasa yang lebih keras untuk melawan tiongkok. Hal ini juga bisa dilihat dari komposisi anggota TPP yang mayoritas memiliki hubungan kurang baik dengan Tiongkok. Tiga negara ASEAN (Malaysia, Brunei Darussalam dan Viet Nam) memiliki masalah dengan Tiongkok terkait dengan masalah laut China Selatan. Kemudian Jepang memiliki hubungan yang kurang harmonis terutama faktor historis kedua negara, selain maslah persaingan ekonomi yang saat ini sedang berlangsung. Tentu Amerika sebagai negara penggagas berusaha mempertahankan kedudukannya sebagai negara super power, termasuk melalui TPP ini.

Kemudian sikap ini disebut sebagai sikap berani mengingat keikutsertaan Indonesia dalam TPP memberikan konsekuensi yan cukup besar bagi Indonesia. Terlebih Indonesia tidak terlibat dalam proses perumusan kesepakatan antar negara-negara anggota. artinya bila Indonesia benar-benar bergabung harus dengan rela hati mengikuti aturan main yang sudah dibuat oleh para negara penggagas. Tentu posisi ini tidak sepenuhnya menguntungkan bagi Indonesia, mengingat kepentingan Indonesia belum tentu tertampung untuk dimasukan dalam rumusan kesepakatan. Penyesuain kesepakan dengan peraturan yang berlaku di Indonesia juga bukanlah hal yang mudah. Karena dari beberapa bocoran mengenai TPP (draft tentang Intelectual Properity sudah dipublikasikan oleh WikiLeaks) ada beberapa point penting yang dirasa kurang menguntungkan negara berkembang (termasuk Indonesia). Salah satunya adalah kedudukan BUMN dengan perusahaan swasta yang harus berada pada posisi yang sama, tanpa adanya hak “istimewa” yang diberikan oleh suatu negara kepada BUMN.

Lebih jauh lagi, TPP yang berdasarkan beberapa informasi yang berkembang digagas oleh korporasi akan semakin mengurangi kekuasaan negara diwilayah kedaulatannya. Negara harus siap berhadapan secara langsung dengan korporasi apabila negara dianggap melakukan tindakan yang merugikan korporasi. Negara bisa dituntut dalam pengadilan dikarenakan tidak melindungi hak-hak yang dimiliki korporasi. Disini sangat jelas kekuatan korporasi memiliki pengaruh yang cukup besar dalam menekan negara. sudahkah kita siap dengan itu semua? Berkaca dari pengalaman yang lalu (misal kasus New Mont dan Freeport) Indonesia direpotkan dengan gugatan yang dilayangkan dua korporasi tersebut, gugatan-gugatan semacam itu akan lebih mudah dilakukan bila sudah menjadi bagian dari TPP.

Meskipun upaya melindungi hak-hak korporasi juga nemiliki dampak positif bagi pembangunan Indonesia, salah satunya adalah semakin meningkatnya investasi dikarenakan para investor merasa aman untuk berinvestasi efek dari adanya jaminan dan landasan hukum yang mengatur dan mengikat hubungan investor dan negara (bila melakukan kesalahan). Pertimbangan beberapa konsekuensi diatas harus benar-benar dilakukan secara matang. Terlebih dalam waktu yang bersamaan persaingan ekonomi dikawasan semakin ketat, termasuk sudah diberlakukannya Masyarakat Ekonomi Asean pada tahun ini.

Ada baiknya bila masyarakat Indonesia turut mengawal wacana ini, pertimbangan dan masukan dari banyak kelompok akan sangat membantu bagi bangsa ini. Agar keputusan akhir yang diambil oleh presiden Jokowi benar-benar dengan pertimbangan yang sudah sangat matang. kita jangan sampai terjebak karena trend yang sedang berkembang dan kurang memikirkan keuntungan dan kerugian atau apa yang akan didapatkan Indonesia dari adanya kerjasama ini. Bahkan mantan Presiden Indonesia ke-6 bapak Susilo Bambang Yudhoyono berunlangkali memberikan masukan kepada Presiden Jokowi agar lebih hati-hati untuk mengambil keputusan. Rakyat memiliki hak untuk menentukan, bukan?

Pendekatan dan Gaya Kepemimpinan

flickr.com/photos/usembassyjakarta/13575968494/in/photolist-mFCuMi-mFCuEz-mFCvCB-mFEp3C-mFCvqx-mFCPcx-mFCvek-mFEosj-wvFAYU

Dokumentasi U.S. Embassy, Jakarta

Oleh : Yulinda Dwi Komala

Akan ada masa dimana para pemuda akan menjadi pimpinan daerah-daerah di Indonesia. Citra suatu kota bukanlah dibentuk oleh perencanaannya saja tapi juga pemolitikan didalamnya, terutama pemimpinnya. Tidak hanya kota, namun juga negara. Sebab perencanaan dan pemolitikan akan saling mempengaruhi satu sama lain.

Terdapat dua sudut pandang seorang pimpinan kota terhadap citizen atau masyarakatnya, yaitu pendekatan secara liberal dan komunitarian. Suatu pimpinan menggunakan pendekatan liberal ketika memandang citizen sebagai individu konsumen yang bisa memilih, dan pemerintah akan berusaha untuk menjaga hak individu untuk dapat memenuhi preferensi atau interest masing-masing. Dan suatu pimpinan menggunakan pendekatan komunitarian ketika pimpinan tersebut memandang citizen sebagai komunitas, baik itu berdasarkan bidang ketertarikan ataupun segmentasi wilayah (RT, RW, dsb). Dalam pandangan ini pimpinan akan memandang masyarakat sebagai sekumpulan individu yang memiliki nilai sosial yang dipegang, dan interest yang dilihat adalah kebutuhan dari suatu komunitas dari sudut pandang pemerintah, sehingga ada kemungkinan asumsi pemerintah salah dalam memperkirakan kebutuhan kelompok masyarakat tersebut.

Pendekatan yang digunakan oleh pimpinan suatu kota akan berpengaruh terhadap peran pemerintah tersebut. Salah satu contohnya saya ambil walikota sebagai pimpinan di Kota Bandung. Ada yang berpendapat bahwa Ridwan Kamil selaku walikota Kota Bandung adalah seorang yang liberal, dimana beliau selalu berusaha memunculkan fasilitas untuk masyarakat untuk dapat menyampaikan aspirasi pribadinya. Namun ada pula yang berpendapat bahwa beliau adalah seorang yang komunitarian, karena beliau terlihat berusaha memenuhi kebutuhan dari kelompok-kelompok masyarakat. Hal tersebut terlihat dari pembangunan taman tematik yang beragam fungsinya. Dan ada pula yang berpendapat bahwa beliau menggunakan pendekatan keduanya karena dari usahanya untuk mengumpulkan aspirasi masyarakat. Pemberian solusinya pastilah akan berkonteks ruang dengan menggeneralisasi masyarakat dalam suatu kelompok karena adanya keterbatasan sumberdaya, terutama materi berupa dana. Dari berbagai macam negara di dunia, budaya yang dimiliki suatu negara pun akan dapat mempengaruhi pendekatan yang dilakukan pimpinan daerah. Contohnya saja budaya masyarakat Indonesia yang menyukai berkumpul, hal ini mengarahkan pimpinan untuk menggunakan pendekatan komunitarian. Namun pendekatan liberal ataupun komunitarian tidaklah ada yang lebih baik. Karena dianggap masyarakat memiliki dua wajah, seperti koin mata uang.

Di Indonesia, seorang public management mayoritas masih berasal dari kaum laki-laki. Walaupun sekarang sudah mulai banyak yang membahas tentang kesetaraan gender, didukung oleh faktor kultural dan historis suatu daerah. Yang terjadi saat ini, sampai terdapat organisasi yang mensyaratkan adanya jumlah tertentu untuk persentase laki-laki dan wanita dalam struktur organisasi. Karena adanya pandangan bahwa etos kerja wanita dan laki-laki berbeda. Hal ini berbeda dengan yang terjadi di USA, dimana nilai yang dipegang adalah apa yang dia dapat sesuai etos kerja yang dilakukan, tidak melihat berdasarkan gender. Apabila kita melihat berdasarkan equality, seorang sosialis akan mementingkan equal output, dimana hasil yang keluar haruslah sama, misalnya pemberian pendidikan awal dibebaskan dengan syarat setelah selesai menempuh pendidikan, semua masyarakat harus memiliki tingkat pendidikan yang sama. Sedangkan seorang yang kapitalis akan mementingkan equal opportunity, dimana proses dan tahapan yang dilakukan haruslah sama, namun tidak melihat hasilnya, misalnya pemberian pendidikan akan disamakan untuk semua kalangan, tapi setelah itu dibebaskan hasilnya seperti apa.

Pendekatan ataupun gaya kepemimpinan kembali lagi merujuk kepada kepribadian pimpinan itu sendiri. Kita bisa mulai mengkritisi pimpinan daerah kita masing-masing, apakah sudah memenuhi kebutuhan masyarakatnya ataukah hanya kepentingan kelompok saja? Dan apakah gaya kepemimpinan Presiden RI sekarang sudah sesuai dipraktikkan di Indonesia? Banyak pandangan yang berbeda-beda. Mau menjadi pemimpin seperti apakah kita nanti, apapun pendekatannya, yang penting adalah untuk kesejahteraan masyarakat. [FNM]

Pemuda dan Masa Depan Bangsa

11155039_856850821042791_8011380371233988758_o

Para pemuda partisipan di Sekolah Kepemimpinan Bangsa 1

Oleh : Zulfikar

“Bahwa sesungguhnya di tangan pemuda lah permasalahan masyarakat akan dipecahkan, dan di dalam pengorbanannya lah suatu bangsa akan tetap hidup dan berkembang”.

Sebuah keniscayaan jika melihat pepatah diatas, bahwa perubahan-perubahan yang terjadi khususnya pada bangsa ini diawali dari semangat anak-anak muda dalam memperjuangkan segala hal yang mereka yakini. contohnya, peran pemuda sangat berpengaruh besar atas proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Jika bukan karena semangat yang membara dan kegigihan kaum muda untuk meminta Soekarno memproklamasikan kemerdekaan RI, tentu Indonesia semakin lama menuai kemerdekaan dan tetap menjadi boneka jepang pada waktu itu.

Sejarah mencatat, masa peralihan dari orde lama ke orde baru pada tahun 1966 dan peralihan dari orde baru ke masa reformasi sampai sekarang lahir karena andil pemuda dengan pengorbanan yang tidak sedikit. Sehingga asumsi yang sudah mengakar sampai sekarang adalah pemuda adalah agen perubahan. Namun demikian, pertanyaan yang muncul kemudian adalah apakah pemuda membawa Indonesia berubah menjadi lebih baik atau berubah menjadi lebih buruk. Tentu semua menginginkan berubah menjadi lebih baik dan menuju kesempurnaan.

Pemuda Masa Kini

Saat ini, keprihatinan mulai tumbuh disebabkan dengan arus globalisasi yang terus menerjang kehidupan lewat berbagai media kehidupan. Berbeda dengan masa perjuangan di tahun 1945 maupun pada masa peralihan. Pemuda sekarang cenderung menghadapi keadaan yang sebaliknya, di satu sisi wabah hedonisme yang merusak pemuda, di lain sisi wabah kemiskinan dan ketidakmampuan yang terbayang di depan mata pemuda setelah mereka menyelesaikan masa studinya. Permasalahan tersebut memang tidak terlalu berbeda dengan pemuda zaman 1945, dimana hedonisme dan kemiskinan mewabah di pemikiran pemuda. Namun prosentasenya dibandingkan sekarang tentu lebih besar sekarang. Hal ini bisa dibuktikan dengan sedikit kepedulian pemuda pada permasalahan bangsa, bahkan justru pemuda lebih disibukkan dengan permasalahan sendiri. Pelajar disibukkan dengan masa pencarian jati diri dengan kaca mata hedonisme barat, sedangkan mahasiswa disibukkan dengan tuntutan agar biaya pendidikan lebih murah.

Permasalahan yang kompleks di atas tentu membutuhkan pencerahan, tidak hanya dari pemuda itu sendiri, tapi juga dari suatu negara yang mau mempersiapkan generasi penerusnya agar membuat negara indonesia menjadi lebih baik. Mengutip apa yang tersirat pada ungkapan Soekarno tentang pemuda dan pembangunan negara, bahwa dengan hanya 10 pemuda, maka dia sanggup membawa Indonesia menjadi lebih baik. Ungkapan tersebut, tidak hanya semata suatu yang bombastis di mulut sang proklamator. Jika dilihat dari sejarah, munculnya dua organisasi masyarakat yang mengakar di Indonesia sekarang; Nahdhatul Ulama dan Muhammadiyah, adalah dipelopori oleh anak bangsa yang mempunyai empati yang tinggi terhadap moral bangsa Indonesia, Hasyim Asy’ari dengan NU dan Ahmad Dahlan dengan Muhammadiyah. Mereka berjalan berdampingan dan saling mendukung dengan metode masing-masing dengan satu tujuan yang sama yaitu menguatkan moral masyarakat Indonesia.

Kembali pada permasalahan yang dihadapi pemuda saat ini dan berkaca pada ungkapan Sang Proklamator, maka perlu tindakan pemerintah sebagai seorang ibu, untuk menyiapkan dari sekarang generasi penerus mereka dan aset bangsa agar mampu menerbangkan garuda menuju cakrawala dan dilihat oleh dunia sebagai garuda yang gagah, bukan garuda yang punya penyakit paru-paru dan asma karena hutannya sudah digerogoti, atau terlihat kurus kering karena sumberdaya alamnya habis tidak tersisa untuk makanan dia. Sehingga pada 200 tahun lagi masih terdengar gaung suara kemerdekaan: “Hiduplah Indonesia Raya!“. [FNM]